Translate This Blog

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Chinese Simplified

Inilah Data Situs Tiap Kecamatan Se-kabupaten Cirebon


I. KECAMATAN ARJAWINANGUN
1. KI KUMADI (KI GEDE BULAK) Ds. BULAK
2. SITUS NYI RATU Ds. GAYONGAN
3. KI WASIAT Ds. JUNJANG
4. KI RUNCUM Ds. ARJAWINANGUN
5. KI GEDE SUROPATI Ds. RAWAGATEL
6. SUMUR KI JAKATAWA Ds. TEGAL GUBUG
7. KI GEDE JAPULA KIDUL Ds. JAPURA KIDUL
8. BALONG KRAMAT Ds. JAPURA KIDUL

II. KECAMATAN BABAKAN
1. SITUS BUYUT CICURI Ds. BABAKAN
2. LINGGA YONI Ds. DOMPYONG
3. BUYUT JAKA BODOH Ds. KARANGWANGUN
4. SUMUR KERAMAT DALAM Ds. KARANGWANGUN

III. KECAMATAN BEBER
1. MAKAM SYEKH DATUL KAHFI Ds. HALIMPU
2. BUYUT WAKJAH Ds. CIKANCET
3. BUYUT MANYANG Ds. SINDANG KASIH
4. BUYUT SANTA MALINDA Ds. SINDANG KASIH
5. ADIPATI KINCIR Ds. SINDANG KASIH
6. SUMUR TUJUH Ds. KONDANG SARI

IV. KECAMATAN CILEDUG
1. SUMUR KERAMAT LEUWEUNG GAJAH Ds. LEUWEUNG GAJAH
2. VIHARA BUDHI DHARMA Ds. CILEDUG
3. SITUS BALE KEBUYUTAN Ds. CILEDUG WETAN

V. KECAMATAN CIWARINGIN
- BALE GEDE GALAGAMBA Ds. CIWARINGIN

VI. KECAMATAN TALUN
- SITUS MAKAM KERAMAT TALUN Ds. TALUN

VII. KECAMATAN CIREBON UTARA
1. MAKAM KI LAYA Ds. KLAYAN
2. ALAS KONDA Ds. JATI MERTA
3. GUNUNGJATI Ds. ASTANA
4. GUNUNG SEMBUNG Ds. ASTANA
5. MAKAM PANDERASAN Ds. KALISAPU
6. NYI AGUNG SELA Ds. WANAKAYA
7. LAWANG GEDE Ds. MERTASINGA
8. MAKAM GLONDONG PANGARENG-ARENG Ds. SIRNABAYA
9. KI GEDE MAYANG Ds. MAYUNG
10. SITUS MAKAM PAHLAWAN TAK DIKENAL Ds. BUYUT


VIII. KECAMATAN DEPOK
1. KI GEDE ANGGA SOYAG Ds. KEDUANAN
2. BUYUT CIGOLER Ds. KASUGENGAN LOR
3. MAKAM DAWA Ds. BETASAN
4. MESJID KERAMAT Ds. DEPOK
5. SYEKH PASIRAGA Ds. DEPOK
6. PAKUNGWATI Ds. WARUGEDE

IX. KECAMATAN DUKUPUNTANG
1. BATU PRASASTI LUHU DAYEUH Ds. CIKALAHANG
2. BUYUT DAWI Ds. BALAD
3. BATU CELEK Ds. BALAD
4. SUMUR BALAD Ds. BALAD
5. SULTAN MULYANA (PANGERAN PAPAK) Ds. BALAD
6. SUMUR JAYA Ds. BALAD

X. KECAMATAN GEBANG
1. MAKAM SANTRI Ds. MEKARSARI
2. ASTANA GEBANG ILIR Ds. GETANG KULON
3. KERATON GEBANG Ds. GETANG KULON

XI. KECAMATAN GEGESIK
1. KI JANGKAR Ds. GEGESIK LOR
2. KI RAJA PENDITA Ds. GEGESIK LOR
3. KI GEDE GESIK Ds. GEGESIK KULON
4. KI PANUNGGUL Ds. GEGESIK KIDUL
5. KI WARGA Ds. GEGESIK KIDUL
6. PASANGGRAHAN Ds. GEGESIK KIDUL
7. KI GEDE BAYALANGU Ds. BAYALANGU
8. GERUDA Ds. GEGESIK LOR
9. PANGERAN MARSUKI Ds. GEGESIK LOR
10. NYI LARA KELI Ds. PANUNGGUL

XII. KECAMATAN PALIMANAN
1. KI GEDE PALIMANAN Ds. PALIMANAN BARAT

XIII. KECAMATAN GEMPOL
1. BUYUT AMAD
2. SUNAN BONANG Ds. CUPANG

XIV. KECAMATAN KLANGENAN
1. SUMUR KERAMAT NYI AJENG Ds. DANAWINANGUN
2. MESJID KERAMAT KEBAGUSAN Ds. SITIWINANGUN
3. NYI GEDE JEMARAS Ds. JEMARAS
4. SURAWANA BAGO DUA Ds. BANGO DUA
5. BUYUT JAKA Ds. SERANG
6. BUYUT SERANG Ds. SERANG
7. NYI ENDANG GEULIS Ds. DANAWINANGUN
8. KI GEDE REKATINGAN Ds. REKATINGAN

XV. KECAMATAN KAPETAKAN
- SYEKH MAGELUNG SAKTI Ds. KARANG KENDAL

XVI. KECAMATAN KELIWEDI
1. KI GEDE KALIWEDI Ds. KALIWEDI
2. KI MADUN JAYA Ds. GUWA

XVII. KECAMATAN KEDAWUNG
1. BALONG TUK Ds. KERTAWINANGUN
2. SYEKH MAJAGUNG Ds. KEDUNGJAYA
3. BRAMASARI Ds. KEDUNGJAYA
4. PANGERAN AKMAD PANJI Ds. KALIKOA

XVIII. KECAMTAN KARANG SEMBUNG
1. BUYUT NURYADI Ds. KALIMEANG
2. BUYUT KADIS Ds. KALIMEANG
3. BUYUT MAYAGIRI Ds. KARANGMEKAR
4. BUYUT DJAISEM Ds. KARANGSEMBUNG
5. ARUMAN Ds. KALIMEANG
6. ASTANA PALIYANGAN Ds. KARANGMALANG
7. MBAH BUYUT MAINEM Ds. KARANGMALANG

XIX. KECAMATAN LEMAHABANG
1. CILAMPAYAN Ds. PICUNG PUNGUR
2. MAKAM MBAH BUYUT MUQOYIM Ds. TUK
3. MBAH BUYUT PANGERAN ARDI SELA Ds. TUK
4. MBAH KUWU CIREBON/ TALAPAK/ PATILASAN Ds. SINDANGLAUT
5. SINDANG PANCURAN Ds. SINDANG LAUT

XX. KECAMATAN LOSARI
1. KI BUYUT MERTASARA (BUYUT PASALEMAN) Ds. MULYASARI
2. JAMI AL QAROMAH Ds. MULYASARI
3. PANGERAN DEKEN Ds. BARISAN

XXI. KECAMATAN MUNDU
1. PANGERAN RAJA MUHAMAD Ds. LUWUNG
2. PANGERAN BRATA KELANA Ds. MUNDU GESIT

XXII. KECAMATAN PABEDILAN
1. MAKAM BATISARI Ds. PABEDILAN
2. BUYUT GAMENG Ds. BABAKAN LOSARI

XXIII. KECAMATAN PABUARAN
1. NYI RANDAH KASIH Ds. SOKADANA
2. KEDUNG OLENG Ds. HULUBANTENG
3. MBAH BUYUT SODIKIN Ds. HULUBANTENG
4. MESJID BAITURROHIM Ds. SUKADANA

XXIV. KECAMATAN PALIMANAN
1. BUYUT HASAN BASARI Ds. KEPUH
2. BUYUT KI BRAJA UNGKARAN Ds. PANGENAN
3. SUMUR CIRAWAT Ds. KEPUH
4. BUYUT PETABON GUNUNG GIWUR Ds. KEPUH
5. KI BUYUT JOHAR Ds. BALERANTE
6. PANCURAN DARIS Ds. BALERANTE
7. MESJID PANONGAN Ds. PANONGAN

XXV. KECAMATAN PENGURAGAN
1. PANGERAN SURYANEGARA Ds. LEMAH AMBA
2. BALONG KRAMAT Ds. PANGURAGAN LOR
3. PANGERAN JAGABAYAN Ds. PENGRAGAN LOR
4. KI BLUWUK Ds. PANGURAGAN LOR
5. NYI MAS GADING RONGGENG Ds. KALIANYAR
6. MAKAM PANDAWA Ds. KALIANYAR
7. SUMUR KEJAYAN Ds. PANGURAGAN LOR
8. LUMBUNG PADI Ds. PENGURAGAN
9. NYI MAS RATU GANDASARI Ds. PANGURAGAN

XXVI. KECAMAAN PASALEMAN
1. PATILASAN PANGERAN WALANGSUNGSANG Ds. TONJONG
2. KI BUYUT RANGGA KEMAYANG Ds. TONJONG
3. SUMUR KERAMAT JAPURA LOR Ds. JAPURA LOR

XXVII. KECAMATAN PANGENAN
1. KI GEDE JAPURA LOR Ds. JAPURA LOR
2. BUYUT LAGGENG Ds. RAWA URIP

XXVIII. KECAMATAN PLUMBON
1. NYI MAS GANDASARI Ds. BODE LOR
2. PANGERAN PURBAYA Ds. PURBAYA
3. SYEKH HAJI ABDULATIF Ds. MARIKANGEN
4. SUMUR GAMBIRAN Ds. CENGKUANG

XXIX. KECAMATAN PLERED
1. KI BUYUT TRUSMI Ds. TRUSMI WETAN
2. DANALAYA Ds. TEGALSARI

XXX. KECAMATAN SUSUKAN
1. NYI MAS PANDANSARI Ds. JATIANOM
2. KI PADAMARAN Ds. KEDONGDONG
3. MAKAM GAMAN/ MAKAM DAWA Ds. KEDONGDONG
4. KI BOGO Ds. UJUNG GEBANG
5. NYI BUYUT UJUNG GEBANG Ds. UJUNG GEBANG
6. NYI MAS JUNTI Ds. UJUNG GEBANG
7. KI TAMBAK Ds. UJUNG GEBANG
8. NYI WARJA Ds. UJUNG GEBANG
9. KI SELAPADA Ds. BUNDER
10. BUYUT ADIPATI GELONG Ds. JATI ANOM

XXXI. KECAMATAN SUSUKAN LEBAK
1. BATU TULIS HURUF CINA Ds. CIAWIJAPURA
2. SITUS TAMPIAN Ds. WILULANG
3. MBAH NURKALAM Ds. SUSUKAN LEBAK

XXXII. KECAMATAN SEDONG
1. NYI MAS PAKUNGWATI Ds. PUTAT
2. SYEKH ABDUL KAHFI Ds. PUTAT
3. BUKIT PASIR IPIS Ds. SEDONG KIDUL


XXXIII. KECAMATAN SUMBER
1. BALONG SUMBER KELURAHAN SUMBER
2. SITUS PASALAKAN KELURAHAN SUMBER
3. PLANGON KELURAHAN BABAKAN
4. PANGERAN PASAREAN KELURAHAN GEGUNUNG
5. WATA SEMAR KELURAHAN BABAKAN

XXXIV. KECAMATAN TENGAH TANI
1. MAKAM BUYUT MUJI Ds. DAWUAN
2. MAKAM BUYUT GESIK Ds. GESIK
3. MAKAM KI LAMAYAN Ds. DAWUAN

XXXV. KECAMATAN WALED
1. MAKAM KI BUYUT ROPISA Ds. CIKULAK
2. SITUS SELA SUTAJAYA Ds. WALED KOTA
3. SUMUR SELA Ds. CIKULAK KIDUL

XXXVI. KECAMATAN WERU
1. MEGU GEDE Ds. MEGU GEDE
2. BALE GEDE Ds. MEGU CILIK
3. DANALAYA Ds. TEGAL SARI



Dari berbagai sumber
READ MORE >> Inilah Data Situs Tiap Kecamatan Se-kabupaten Cirebon

Sejarah Desa Sindang Laut, Cirebon

Desa Sindang Laut adalah salah satu desa tertua di Cirebon. Hal ini didasarkan kepada pertimbangan bahwa leluhur masyarakat Sindanglaut sudah ada sejak dahulu sebelum berdiri Kerajaan Caruban/Cirebon, yang menurut sistem zaman para wali disebut Zaman Dupala.

Sebelum agama Islam berkembang, Desa Sindanglaut ini dahulunya merupakan suatu pedukuhan yang bernama Pedukuhan “Dukuh Awi”. Dukuh artinya daerah atau tempat atau kediaman, dan Awi (Bahasa Sunda) artinya bambu. Jadi “Dukuh Awi” berarti daerah berbambu/tempat tumbuhan bambu. Nama tersebut berkaitan dengan keadaan alam di Sindanglaut yang memang sampai saat ini banyak terdapat tanaman bambu/awi yang jenisnya bermacam-macam. Pada awal penyebaran agama Islam, Pangeran Walangsungsang/Pangeran Cakrabuana/Ki Somadullah/Haji Abdullah Iman/ Pangeran Sapujagat/Ki Kuwu Caruban II berhasil menaklukan kerajaan – kerajaan kecil di wilayah Cirebon yang beragama Hindu atau Budha. Oleh karena keberhasilannya itulah beliau mendapat sebutan Pangeran Sejagat. Salah satu negeri/kerajaan yang berhasil ditaklukannya adalah Negeri Japura ( Sekarang disebut Astanajapura) yang merupakan bagian Kerajaan Galuh. 

Kerajaan Japura pada saat itu dipimpin oleh Prabu Amuk Parugul yang sangat terkenal kesaktianya. Setelah menaklukan negeri Japura, Pangeran Sapujagat bersama para prajuritnya singgah di Dukuh Awi tepatnya di Sindang Pancuran sekarang. Sedangkan pusat pedukuhan Dukuh Awi terletak di ujung barat yang sekarang dikenal dengan sebutan Sindang Kosong (Daerah Dangdeur) Tempat persinggahan Pangeran Sapujagat dan para prajuritnya itu disebut Sindang Pancuran, karena ditempat itu terdapat mata air yang memancar yang ditemukan oleh Pangeran Sela Ganda dan Pangeran Sela Rasa. Dengan pertimbangan bahwa mata air itu merupakan sumber kehidupan masyarakat, maka diadakanlah musyawarah yang dihadiri para tokoh Dukuh Awi, yakni : 
1. Pangeran Cakrabuana/Ki Kuwu Caruban II/ Pangeran Sapujagat 
2. Pangeran Kuningan 
3. Pangeran Gelang 
4. Pangeran Galing 
5. Pangeran Sela Ganda
6. Pangeran Sela Rasa 
7. Pangeran Demas 
8. Pangeran Selaka 
9. Patih Nurzaman 
10. Syekh Bakir 
11. Ki Bagus Tapa 
12. Ki Syi’ah 
13. Ki Sumur Tutup 
14. Mbah Pulung 
15. Nyi Sondhara 
16. Nyi Sondhari 
17. Nyi Subanglarang / Nyi Subang Krancang 
18. Nyi Randa Embat kasih 

 Hasil musyawarah adalah masyarakat yang tinggal di Sindang Kosong (Daerah Dangdeur) dipindahkan ke lokasi yang dekat dengan mata air pancuran berikut pusat pedukuhannya ke sebelah timur sungai Ciputih (sekarang termasuk Blok Manis). Hal ini untuk memperluas hubungan dengan pedukuhan lain serta untuk memperlancar proses Islamisasi. 

Dalam Musyawarah tersebut disepakati pula bahwa nama Dukuh Awi dirubah dengan nama Sindanglaut yang artinya tempat persinggahan Pangeran Sapujagat/Ki Kuwu Caruban II bersama prajuritnya. Setelah beberapa lama Pangeran Sapujagat bersama para prajuritnya sunggah beristirahat di Sindang Pancuran, beliau melanjutkan perjuangannya menyebarkan Islam ke wilayah lain. Agar tidak menimbulkan kecurigaan dari pihak lawan, para prajurit diperintahkan menyamar seperti rakyat biasa, dan atas usul Patih Nurzaman (asal Campa) yang telah bergabung dengan prajurit Pangeran Sapujagat para prajurit itu mengubur sebagian persenjataan dan perbekalannya. Kuburan persenjataan dan alat-alat perbekalan Pangeran Sapujagat dan para prajuritnya itu sekarang masih ada di areal pemakaman Sindang Pancuran, yang bersama mata air pancuran peninggalan Pangeran Sapujagat masih dikeramatkan oleh sebagian masyarakat. Untuk memenuhi kebutuhan air bagi penduduk dibuatlah pancuran kedua yang berlokasi disebelah selatan pancuran pertama. 

 Dalam perkembangan selanjutnya, pusat pemerintahan Desa Sindanglaut telah tiga kali berpindah tempat. 
1. Di Sindang Kosong/Dangdeur sebagai pusat pedukuhan Dukuh Awi 
2. Di Sindang Tengah ( sekarang termasuk blok Manis) 
3. Di Sindang Tengah bagian timur ( sekarang termasuk Blok Pahing) 

 Pindahnya pusat pemerintahan dari Sindang Tengah bagian barat ( Blok  Manis ) ke bagian timur (Blok Pahing) itu terjadi sekitar tahun 1811 pada jaman pendudukan Rafles(Inggris) di Indonesia, dengan alasan untuk memudahkan hubungan / komunikasi antara desa dengan desa lain dan antara desa dengan kota.

 URUTAN KUWU/KEPALA DESA SINDANG LAUT 
1. Seda ( 1811-1842 ) 
2. Karsijem ( 1843-1876 ) 
3. Abu Soleh ( 1877-1891 )
4. Sarpijan ( 1892-1922 ) 
5. Bapak Rakmad ( 1942-1948 )
6. Hasyim (1948-1953) 
7. Rakman ( 1953-1958 ) 
8. Karnadi ( 1958-1961 ) 
9. Abdul Kahar (Pjs) ( 1961-1962 ) 
10. Ratiwan ( 1962-1967 ) 
11. Abdul Majid ( 1968-1971 ) 
12. Dijabat Wedana ( 1971-1972 ) 
13. Kusnadi ( 1973-1986 ) 
14. Syamsudin (Pjs) ( 1986-1989 ) 
15. Syamsudin ( 1989-1999 ) 
16. Syamsudin ( 1999) 
http://abahraffi.wordpress.com/
READ MORE >> Sejarah Desa Sindang Laut, Cirebon

Sejarah Batik Trusmi Cirebon


Batik merupakan warisan leluhur yang tak terpisahkan dari budaya bangsa indonesia. Dengan keindahan berbagai corak, mutu warna alami serta motif yang menarik membuat kain tradisiaonal batik sangat populer dan diterima banyak masyarakat lokal tetapi juga masyarakat internasional. Batik memberi makna yang sarat akan seni dan representasi budaya dari masing - masing daerah tanah air. Tiap daerah memiliki ciri motif maupun cara pembuatan batik yang berbeda-beda.

Banyak hal yang bisa digali dari sehelai kain batik, tidak hanya digunakan untuk pakaian saja tetapi perkembangan saat ini sudah kearah household dan interior, tidak heran apabila dikatakan bahwa batik adalah sebuah karya cipta peninggalan budaya yang dimiliki Bangsa Indonesia.

Kampung Trusmi adalah pusat industri batik dan wisata kuliner Cirebon terpelihara. Tidak hanya wisatawan lokal yang datang ke kampung ini, tetapi pelancong dari mancanegara seperti Jepang, Amerika, dan Australia.

Kampung Trusmi terletak di Kecamatan Plered, Kabupaten Cirebon, yaitu sekitar 4 km dari Kota Cirebon kearah barat menuju Kota Bandung. Di desa Trusmi dan sekitarnya terdapat lebih dari 3000 tenaga kerja atau pengrajin batik. Tenaga kerja batik tersebut berasal dari beberapa daerah yang ada di sekitar desa Trusmi, seperti dari desa Gamel, Kaliwulu, Wotgali dan Kalitengah.

Tentang Nama Batik Trusmi
Kisah membatik desa Trusmi berawal dari peranan Ki Gede Trusmi. Salah seorang pengikut setia Sunan Gunung Jati ini mengajarkan seni membatik sembari menyebarkan Islam. Sampai sekarang, makam Ki Gede masih terawat baik, setiap tahun dilakukan upacara cukup khidmat, upacara Ganti Welit (atap rumput) dan Ganti Sirap setiap empat tahun.

Disepanjang jalan utama yang berjarak 1,5 km dari desa Trusmi sampai Panembahan, saat ini banyak kita jumpai puluhan showroom batik. Berbagai papan nama showroom nampak berjejer menghiasi setiap bangunan yang ada di tepi jalan. Munculnya berbagai showroom ini tak lepas dari tingginya minat masyarakat terutama dari luar kota terhadap batik Cirebon.

Motif Batik Megamendung
Motif batik Megamendung merupakan karya seni batik yang identik dan bahkan menjadi ikon batik daerah Cirebon dan daerah Indonesia lainnya. Motif batik ini mempunyai kekhasan yang tidak ditemui di daerah penghasil batik lain. Bahkan karena hanya ada di Cirebon dan merupakan masterpiece, Departemen Kebudayaan dan Pariwisata RI akan mendaftarkan motif megamendung ke UNESCO untuk mendapatkan pengakuan sebagai salah satu world heritage.'

Motif megamendung sebagai motif dasar batik sudah dikenal luas sampai ke manca negara. Sebagai bukti ketenarannya, motif megamendung pernah dijadikan cover sebuah buku batik terbitan luar negeri yang berjudul Batik Design, karya seorang berkebangsaan Belanda bernama Pepin van Roojen. Kekhasan motif megamendung tidak saja pada motifnya yang berupa gambar menyerupai awan dengan warna-warna tegas, tetapi juga nilai-nilai filosofi yang terkandung di dalam motifnya.

Hal ini berkaitan erat dengan sejarah lahirnya batik secara keseluruhan di Cirebon. H. Komarudin Kudiya S.IP, M.Ds, Ketua Harian Yayasan Batik Jawa Barat (YBJB) menyatakan bahwa:
“ Motif megamendung merupakan wujud karya yang sangat luhur dan penuh makna, sehingga penggunaan motif megamendung sebaiknya dijaga dengan baik dan ditempatkan sebagaimana mestinya ". Pernyataan ini tidak bermaksud membatasi bagaimana motif megamendung diproduksi, tapi lebih kepada ketidaksetujuan penggunaan motif megamendung untuk barang-barang yang sebenarnya kurang pantas, seperti misalnya pelapis sandal di hotel-hotel. 

SEJARAH MOTIF
Sejarah timbulnya motif megamendung berdasarkan buku dan literatur yang ada selalu mengarah pada sejarah kedatangan bangsa China ke wilayah Cirebon. Hal ini tidak mengherankan karena pelabuhan Muara Jati di Cirebon merupakan tempat persinggahan para pendatang dari dalam dan luar negeri. Tercatat jelas dalam sejarah, bahwa Sunan Gunung Jati yang menyebarkan agama Islam di wilayah Cirebon pada abad ke-16, menikahi Ratu Ong Tien dari China. Beberapa benda seni yang dibawa dari China seperti keramik, piring dan kain berhiaskan bentuk awan.

Dalam faham Taoisme, bentuk awan melambangkan dunia atas. Bentuk awan merupakan gambaran dunia luas, bebas dan mempunyai makna transidental (Ketuhanan). Konsep mengenai awan juga berpengaruh di dunia kesenirupaan Islam pada abad ke-16, yang digunakan kaum Sufi untuk ungkapan dunia besar atau alam bebas.

Pernikahan Sunan Gunung Jati dengan Ratu Ong Tien menjadi pintu gerbang masuknya budaya dan tradisi China ke keraton Cirebon. Para pembatik keraton menuangkan budaya dan tradisi China ke dalam motif batik yang mereka buat, tetapi dengan sentuhan khas Cirebon, jadi ada perbedaan antara motif megamendung dari China dan yang dari Cirebon. Misalnya, pada motif megamendung China, garis awan berupa bulatan atau lingkaran, sedangkan yang dari Cirebon, garis awan cenderung lonjong, lancip dan segitiga.

Sejarah batik di Cirebon juga terkait dengan perkembangan gerakan tarekat yang konon berpusat di Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Membatik pada awalnya dikerjakan oleh anggota tarekat yang mengabdi di keraton sebagai sumber ekonomi untuk membiayai kelompok tarekat tersebut. Para pengikut tarekat tinggal di desa Trusmi dan sekitarnya. Desa ini terletak kira-kira 4 km dari Cirebon menuju ke arah barat daya atau menuju ke arah Bandung. Oleh karena itu, sampai sekarng batik Cirebon identik dengan batik Trusmi. 

UNSUR MOTIF
Motif megamendung yang pada awalnya selalu berunsurkan warna biru diselingi warna merah menggambarkan maskulinitas dan suasana dinamis, karena dalam proses pembuatannya ada campur tangan laki-laki. Kaum laki-laki anggota tarekatlah yang pada awalnya merintis tradisi batik. Warna biru dan merah tua juga menggambarkan psikologi masyarakat pesisir yang lugas, terbuka dan egaliter.

Selain itu, warna biru juga disebut-sebut melambangkan warna langit yang luas, bersahabat dan tenang serta melambangkan pembawa hujan yang dinanti-nantikan sebagai pembawa kesuburan dan pemberi kehidupan. Warna biru yang digunakan mulai dari warna biru muda sampai dengan warna biru tua. Biru muda menggambarkan makin cerahnya kehidupan dan biru tua menggambarkan awan gelap yang mengandung air hujan dan memberi kehidupan.

Dalam perkembangannya, motif megamendung mengalami banyak perkembangan dan dimodifikasi sesuai permintaan pasar. Motif megamendung dikombinasi dengan motif hewan, bunga atau motif lain. Sesungguhnya penggabungan motif seperti ini sudah dilakukan oleh para pembatik tradisional sejak dulu, namun perkembangannya menjadi sangat pesat dengan adanya campur tangan dari para perancang busana. Selain motif, warna motif megamendung yang awalnya biru dan merah, sekarang berkembang menjadi berbagai macam warna. Ada motif megamendung yang berwarna kuning, hijau, coklat dan lain-lain.

PROSES PRODUKSI
Proses produksinya yang dahulu dikerjakan secara batik tulis dan batik cap, dengan pertimbangan ekonomis diproduksi secara besar-besaran dengan cara disablon (printing) di pabrik-pabrik. Walaupun kain bermotif megamendung yang dihasilkan dengan proses seperti ini sebenarnya tidak bisa disebut dengan batik.

Wujud motif megamendungpun yang dulunya hanya dikenal dalam wujud kain batik, sekarang bisa ditemui dalam berbagai macam bentuk barang. Ada yang berupa hiasan dinding lukisan kaca, produk-produk interior seperti ukiran kayu maupun produk-produk peralatan rumah tangga seperti sarung bantal, sprei, taplak meja dan lain-lain.
READ MORE >> Sejarah Batik Trusmi Cirebon

Kereta Singa Barong


Kereta Singa Barong yang sampai kini masih terawat bagus itu, merupakan refleksi dari persahabatan dengan bangsa-bangsa. Wajah kereta ini merupakan perwujudan tiga binatang yang digabung menjadi satu, gajah dengan belalainya, bermahkotakan naga dan bertubuh hewan burak. Belalai gajah merupakan persahabatan dengan India yang beragama Hindu, kepala naga melambangkan persahabatan dengan Cina yang beragama Buddha, dan badan burak lengkap dengan sayapnya, melambangkan persahabatan dengan Mesir yang beragama Islam.

Kereta ini original buatan para ahli kereta Keraton Kacirebonan. Ini penggambaran bahwa pengetahuan teknologi orang Cirebon tempo dulu cukup tinggi. Ini sekaligus merupakan kelebihan Kerajaan Cirebon dibanding keraton-keraton sebelumnya atau sesudahnya, yang mengimpor kereta dari Inggris, Belanda, atau Perancis. Kereta ini cukup layak dalam segi teknologi kereta yang merupakan titihan (kendaraan) raja-raja.

Singa Barong telah mengenal teknologi suspensi dengan menyusun per(pegas) lempengan besi yang dilapisi karet-karet pada empat rodanya. Dengan teknologi suspensi ini, di samping kereta bisa merasa empuk, badan kereta juga bisa bergoyang-goyang ke belakang dan ke depan. Bergoyangnya tubuh kereta ke depan dan ke belakang bisa membuat sayap kereta bergerak-gerak. Itu sebabnya jika kereta ini berjalan, binatang bertubuh burak, berkepala gajah, dan bermahkota naga itu tampak seperti terbang. Terlihat megah ketika sang raja sedang berada dalam kereta itu.

Kereta ini dibuat oleh seorang arsitek kereta Panembahan Losari dan pemahatnya Ki Notoguna dari Kaliwulu. Pahatan pada kereta itu memang detail dan rumit. Mencirikan budaya khas tiga negara sahabat itu, pahatan wadasan dan megamendung mencirikan khas Cirebon, warna-warna ukiran yang merah-hijau mencitrakan khas Cina.

Tiga budaya (Buddha, Hindu, dan Islam) itu menjadi satu digambarkan prinsip trisula dalam belalai gajah. Tri berarti tiga, dan sula berarti tajam. Artinya, tiga kekuatan alam pikiran manusia yang tajam yaitu cipta, rasa, dan karsa. Cipta, rasa, dan karsa dimaksudkan sebagai kebijaksanaan berasal dari pengetahuan yang dijalankan dengan baik.

Kereta ini dulu digunakan oleh raja untuk kirab keliling Kota Cirebon tiap tanggal 1 Syura atau 1 Muharram dengan ditarik empat kerbau bule. Penggunaan kereta untuk kirab yang berlangsung setahun sekali itu berlangsung turun-temurun, mulai Panembahan Ratu Pakungwati I (1526-1649). Kereta ini baru berhenti digunakan untuk kirab tahun 1942, karena kondisinya yang sudah tidak memungkinkan lagi.

Kereta itu kini tersimpan di museum kereta yang terletak di sisi bangunan Taman Dewandaru Keraton Kasepuhan Cirebon. Kereta ini benar-benar tidak diperbolehkan lagi keluar, dalam acara apa pun, selain dibersihkan setiap bulan Syura atau Muharam. Bahkan, ketika dilakukan pameran antarkeraton se-Indonesia di Cirebon beberapa tahun lalu, yang dipamerkan adalah duplikat kereta yang bentuk maupun rupanya mirip.

Kereta Singa Barong menunjukkan ketulusan seorang raja seperti Panembahan Ratu Pakungwati I, raja keempat Kesultanan Cirebon itu. Karya untuk pribadi, seperti kereta itu, tidak direka dengan semata-mata imaji selera, tetapi juga didasarkan pada rasa. Rasa persahabatan dengan bangsa lain yang begitu melekat dihatinya dimanifestasikan dalam bentuk kereta itu.

gragecarita.blogspot.com

READ MORE >> Kereta Singa Barong

BENDERA KERATON CIREBON (MACAN ALI)


























“Macan Ali” adalah Bendera sekaligus lambang Kebesaran Keraton Cirebon, bentuknya berupa kaligrafi arab yang mengikuti bentuk piktogram stilasi dari “Macan Duduk”. Sering ditemukan di Lukisan Kaca seniman Cirebon.


Di Keraton Pakungwati Cirebon (keraton awal) pernah dibentuk sepasukan khusus berjumlah 12 orang yang dapat berubah wujud menjadi macan. Keraton memberikan “jubah & Bandrang (Kepala Tombak)” sebagai tanda. Kalau mau berubah dengan memakai jubah itu, pasukan ini tidak muncul sembarangan, hanya kalau Cirebon terancam bahaya saja. Tandanya Cirebon bahaya adalah apabila “Kantil” atau Kurung Batang di Astana Gunung.Jati yang berlapis emas raib, terbang, atau bergoncang.

Pasukan ini berlanjut diwariskan ke ahli warisnya sampai sekarang, konon pemunculannya hanya di bulan Mulud dan di tempat keramat yang ditunjuk. Sekarang sudah berkurang jumlahnya mungkin cuman 5 saja. Menurut cerita lain kalau bulan Mulud suka muncul di Petilasan Tapak Semar (arah barat hutan Astana Gunung Jati). Waktu ribut2 tahta di Keraton Kanoman dulu, muncul di sumur tujuh Jalatunda, menurut orang yang melihat bentuknya orang bergamis, berjalan agak merangkak lama kelamaan berkelebat jadi macan menghilang. Tiap anggota punya nama dan pangkat, diambil dari nama daerah masing2. misalnya “Ki Gedheng”.


Cerita yang lain, perihal pelacakan Pasukan Khusus Macan pengawal Kraton Cirebon, bernama Singha Barwang Djalalullah yang konon kabarnya cuma tersisa 5 orang. Tidak bisa diperkirakan berapa jumlah tepatnya pasukan macan ini yang tersisa, bisa 3, 5 atau 7 orang. Yang pasti di bawah dari 10 orang. Berkurangnya pasukan ini dikarenakan beberapa hal, pertama adalah tidak mempunyai keturunan karena pasukan ini bersifat turun temurun. Kedua yang bersangkutan meninggal dengan membawa pakaian simbol pasukan macan yang disebut “Kantong Macan”. Pernah satu kejadian seekor macan di kepung dan diburu masyarakat kampung yang tidak mengerti, macan yang diburu kabur menghindar, hingga terperosok di sebuah sumur tua. sewaktu dilihat ke sumur ternyata bukan seekor macan, melainkan seorang manusia yang terkapar. Pada saat hendak diangkat orang tersebut sirna.


Pakaian yang bernama Kantong Macan ini sebesar ibu jari kaki, cara memakainya dengan memasukan kedua ibu jari tangan. Anehnya kantong macan tadi terus mengembang seperti elastis hingga masuk kedalam tubuh seperti pakaian. Ritual pemakaian harus hening dan sedikit penerangan. Kekuatan spiritual dari pakaian ini tergantung si empunya, bisa 50:50 (antara manusia:siluman) atau 20:80 dan sebaliknya. Semakin tinggi tingkatannya semakin tinggi kodrati manusianya.


Sejarah adanya pasukan ini bermula ketika Susuhunan Gunung Jati sebagai pendiri kratonan Cirebon, diberikan hadiah dari kakeknya yang penguasa Pajajaran (Prabu Siliwangi). Hadiah itu berupa sepasukan khusus Pajajaran yang terdiri atas 12 orang yang dapat beralih rupa sebagai macan. Sebagaimana pasukan pengamanan, metoda penggunaan Ring 1, 2 dst juga berlaku. Masing-masing ring terdiri atas 4 orang yang meliputi arah mata angin dengan titik pusatnya Kraton Pakungwati. Semakin dekat dengan pusat, semakin tinggi ilmunya. Istilah yang digunakan adalah KW (tidak tau apa maksudnya). Ada KW 1, KW 2 dst. Kabarnya satu KW pernah diberikan sultan Cirebon kepada Sultan Brunei, Hasanal Bolkiah.


gragecarita.blogspot.com
READ MORE >> BENDERA KERATON CIREBON (MACAN ALI)

Makam Sunan Gunung Jati, Cirebon

Sunan Gunung Jati adalah salah satu dari sembilan orang penyebar agama Islam terkenal di Pulau Jawa yang dikenal dengan sebutan Wali Sanga. Kehidupannya selain sebagai pemimpin spriritual, sufi, mubaligh dan dai pada jamannya juga sebagai pemimpin rakyat karena beliau menjadi raja di Kasultanan Cirebon, bahkan sebagai sultan pertama Kasultanan Cirebon yang semula bernama Keraton Pakungwati. Memasuki kompleks pemakaman anda akan melihat Balemangu Majapahit yang berbentuk bale-bale berundak yang merupakan hadiah dari Demak sewaktu perkawinan Sunan Gunung Djati dengan Nyi Mas Tepasari, putri dari Ki Ageng Tepasan, salah seorang pembesar Majapahit. Masuk lebih kedalam anda akan melihat Balemangu Padjadjaran, sebuah bale-bale besar hadiah dari Prabu Siliwangi sebagai tanda penghargaan pada waktu penobatan Syarif Hidayatullah sebagai Sultan Kasultanan Pakungwati (cikal bakal kraton di Cirebon).

Makam Sunan Gunung Jati yang terletak di bukit Gunung Sembung hanya boleh dimasuki oleh keluarga Kraton sebagai keturunannya selain petugas harian yang merawat sebagai Juru Kunci-nya. Selain dari orang-orang yang disebutkan itu tidak ada yang diperkenankan untuk memasuki makam Sunan Gunung Jati. Alasannya antara lain adalah begitu banyaknya benda-benda berharga yang perlu dijaga seperti keramik-keramik atau benda-benda porselen lainnya yang menempel ditembok-tembok dan guci-guci yang dipajang sepanjang jalan makam. Keramik-keramik yang menempel ditembok bangunan makam konon dibawa oleh istri Sunan Gunung Djati yang berasal dari Cina, yaitu Putri Ong Tien. Banyak keramik yang masih sangat baik kondisinya, warna dan design-nya sangat menarik. Sehingga dikhawatirkan apabila pengunjung bebas keluar-masuk seperti pada makam-makam wali lainnya maka barang-barang itu ada kemungkinan hilang atau rusak.

Ada 9 pintu yang terdapat dalam Makam Sunan Gunung Jati, yaitu
1)Pintu Gapura,
2)Pintu Krapyak,
3)Pintu Pasujudan,
4)Pintu Ratnakomala,
5)Pintu Jinem,
6)Pintu Rararoga,
7)Pintu Kaca,
8)Pintu Bacem dan
9)Pintu Teratai.
Para pengunjung atau peziarah hanya diperkenankan masuk sampai di pintu ke-5 saja.

Para peziarah di Makam Sunan Gunung Jati hanya diperkenankan sampai dibatas pintu serambi muka yang pada waktu-waktu tertentu dibuka dan dijaga selama beberapa menit kalau-kalau ada yang ingin menerobos masuk. Dari pintu yang diberi nama Selamat Tangkep itu terlihat puluhan anak tangga menuju Makam Sunan Gunung Jati. Para peziarah umum diharuskan masuk melalui gapura sebelah Timur dan langsung masuk pintu serambi muka untuk berpamit kepada salah seorang Juru Kunci yang bertugas. Setelah diijinkan maka peziarah umum dapat menuju ke pintu barat yaitu ruang depan Pintu Pasujudan.

Uniknya didalam kompleks makam Sunan Gunung Jati terdapat kompleks makam warga Tionghoa dibagian barat serambi muka yang dibatasi oleh pintu yang bernama Pintu Mergu. Lokasinya disendirikan dengan alasan agar peziarah yang memiliki ritual ziarah tersendiri seperti warga Tionghoa tidak akan terganggu dengan ritual ziarah pengunjung makam.Makam Sunan Gunung Jati dibersihkan tiga kali seminggu dan selalu diperbaharui dengan rangkaian bunga segar oleh Juru Kunci yang bertugas. Penggantian bunga dilakukan setiap hari Senin, Kamis dan Jumat. Pada hari Senin dan Kamis petugas akan masuk dari pintu yang disebut dapur Pesambangan, sedangkan pada hari Jumat petugas akan masuk dari pintu tempat masuknya peziarah disiang hari.

Jumlah petugas Makam Sunan Gunung Jati seluruhnya ada 108 orang yang terbagi dalam 9 kelompok masing-masing 12 orang berjaga-jaga secara bergiliran selama 15 hari yang diketuai oleh seorang Bekel Sepuh dan Bekel Anom (merupakan tambahan setelah Kraton Cirebon dipecah menjadi Kraton Kasepuhan dan Kanoman). Mereka yang mengemban tugas tersebut umumnya karena meneruskan tugas dari ayah atau saudara yang tidak mempunyai anak atau bisa juga karena mendapat kepercayaan dari yang berhak. Pada saat mereka diberi amanat mengemban tugas itupun ada serangkaian upacara atau selametan yang harus dilakukan oleh masing-masing orang. Seluruh petugas makam termasuk para Bekel dipimpin oleh seorang Jeneng yang diangkat oleh Sultan.

Adapun riwayat dibalik jumlah 108 berawal dari Pemerintahan Sunan Gunung Jati di Kraton Pakungwati yang pada suatu hari menangkap perahu yang terdampar dengan seluruh penumpang berjumlah 108 orang seluruhnya berasal dari Keling (Kalingga) dan berada dibawah pimpinan Adipati Keling. Orang-orang Keling ini kemudian menyerahkan diri dan mengabdi kepada Sunan Gunung Jati dan dipercaya untuk menetap dan menjaga daerah sekitar pemakaman sampai ke anak cucu. Sebagian masyarakat yang bermukim disekitar kompleks makam adalah keturunan orang-orang Keling tersebut. Oleh karena itu ke-12 orang yang bertugas tersebut mengemban tugas sesuai dengan jenjangnya sebagai awak perahu nelayan seperti juru mudi, pejangkaran dan lain sebagainya.

Selain Sultan dan Juru Kunci yang ditunjuk maka tidak ada lagi orang yang diperkenankan masuk ke makam Sunan Gunung Jati. Konon di sekitar makam Sunan Gunung Jati terdapat pasir Malela yang dibawa langsung dari Mekkah oleh Pangeran Cakrabuana. Pasir ini tidak diperbolehkan dibawa keluar dari kompleks pemakaman. Para Juru Kunci sendiri diharuskan membersihkan kaki-nya sebelum dan sesudah dari makam agar tidak ada pasir yang terbawa keluar. Pelarangan ini sesuai dengan amanat dari Pangeran Cakrabuana sendiri, mungkin karena pada jaman dahulu upaya untuk membawa Pasir Malela dari Mekkah ke kompleks pemakaman teramat berat dan sulit.

Tak jauh dari bangunan makam terdapat masjid yang diberi nama Masjid Sang Saka Ratu atau Dok Jumeneng yang konon dulunya digunakan oleh orang-orang Keling yang pernah memberontak pada Sunan Gunung Jati. Didalam masjid kita bisa melihat Al-Quran yang berusia ratusan tahun dan dibuat dengan tulisan tangan (bukan cetakan mesin).

Ada beberapa sumur disekitar bangunan masjid, yaitu Sumur Kemulyaan, Sumur Djati, Sumur Kanoman dan Sumur Kasepuhan. Masjid ini sendiri memiliki 12 orang Kaum yang pengangkatannya melalui prosedur Kesultanan dengan segala tata cara dan tradisi lama yang masih dijalankan. Ke-12 orang tersebut terdiri dari 5 orang Pemelihara, 4 orang Muadzin, 3 orang Khotib ditambah dengan seorang penghulu atau Imam. Kecuali penghulu mereka bertugas secara bergilir setiap minggu dengan formasi 1 orang pemelihara, 1 orang Muadzin dan 1 orang Khotib.

Ada lagi legenda para wali yang berhubungan dengan Sumur Jalatunda yang berasal dari jala yang ditinggalkan Sunan Kalijaga saat dirinya diperintahkan mencari sumber mata air untuk berwudhu-nya para wali yang pada saat itu sedang mengadakan pertemuan. Sumur Jalatunda ini dikenal dengan Zam-zam-nya Cirebon. Mengunjungi kompleks pemakaman sunan Gunung Jati sebetulnya tidak terlalu sulit. Lokasi-nya tidak jauh dari kota Cirebon. Jalan masuknya juga bisa dilalui oleh mobil dan sudah tersedia lahan parkir yang cukup luas.

Yang sangat disayangkan adalah banyaknya penduduk setempat yang meminta donasi tidak resmi kepada pengunjung atau peziarah yang datang ke makam. Dari mereka yang meminta dengan suka rela sampai dengan mereka yang menggebrak meja tempat diletakkannya kotak donasi untuk menakut-nakuti pengunjung apabila mereka menolak untuk membayar. Yang meminta donasi tidak hanya orang dewasa, melainkan anak-anak balita sampai kaum tua renta juga setia mengikuti bahkan ada yang sambil menarik-narik baju pengunjung. Macam-macam alasan yang digunakan, dari donasi untuk pemeliharaan makam sampai sumbangan sebagai ‘pembuka pintu’. Kalau anda datang bersama dengan rombongan peziarah, bersiaplah menghadapi puluhan peminta sumbangan yang sudah berbaris panjang dari parkiran anda masuk sampai ke pintu gerbang peziarah.

Sangat mengesalkan sebetulnya. Pemandu memberitahu agar kami ‘jangan memulai’ memberikan donasi setiap kali diminta karena hanya akan membuat peminta donasi lain akan memburu. Walaupun kami sudah berusaha membatasi jumlah donasi yang kami keluarkan dengan terus menerus mengatakan “tidak” tetap saja kami harus merogoh kantong beberapa kali. Upaya menertibkan konon sudah pernah ada. Sultan pernah memerintahkan mereka untuk berhenti meminta donasi tidak resmi tersebut, namun seminggu-dua minggu kemudian timbul kembali.

Alangkah baiknya apabila pihak Kraton yang berwenang atau pemerintah daerah mulai memikirkan cara untuk menertibkan mereka karena bisa jadi akan merusak citra tempat pemakaman sunan Gunung Jati ini dan umat muslim pada umumnya. Aktivitas meminta-minta dengan paksa yang dilakukan kaum dewasa dan orang tua akan memberikan contoh tidak baik bagi anak kecil warga sekitar. Tak heran apabila mereka nantinya juga menjadi peminta-minta. Walaupun Sunan Gunung Jati pernah bertutur “Ingsun titip tajug lan fakir-miskin” yang artinya “Aku titipkan masjid/musholla dan fakir miskin”.


Waktu Ziarah
 Pada malam yang dalam kosmologi Jawa dianggap paling bertuah, terdapat belasan ribu orang tumpah ruah di Kompleks Makam Sunan Gunung Jati. Puluhan bus, kendaraan pribadi, sampai sepeda motor memadati sejumlah lapangan parkir yang banyak disediakan di sekitar makam.


Jalur utama Jln. Raya Cirebon-Karangampel-Indramayu dibuat macet, ratusan kendaraan ke arah Cirebon maupun Indramayu harus rela antre bila melewati kompleks makam itu.


Ada sejumlah puncak kunjungan tempat peziarah memadati Kompleks Makam Sunan Gunung Jati. Selain puncak rutin setiap Jumat Kliwon, ada juga puncak kunjungan yang disatukan dengan upacara atau ritual tradisi dalam Islam.


Setiap Maulid, memperingati lahirnya Nabi Muhammad saw., ada upacara tiga hari tiga malam tanggal 10, 11, dan 12 Maulid. Diisi prosesi "Panjang Jimat", berupa arak-arakan benda-benda pusaka diiringi pengajian dan salawat nabi.


Lalu ritual Grebek Syawal, dilaksanakan 7 hari setelah Idulfitri. Berupa kunjungan Sultan Cirebon (Sultan Kasepuhan, Kanoman dan Kacirebonan) dan keluarganya ke Makam Sunan Gunung Jati.


Grebek Syawal merupakan kunjungan terpadat. Puluhan ribu warga biasanya tumpah ruah memadati kompleks makam untuk Ngalap Berkah atau berebut makanan yang disediakan para Sultan Cirebon dan keluarganya.


Ada juga Grebek Rayagung, dilaksanakan saat Iduladha. Ritual ini hanya diikuti oleh warga sekitar makam


Untuk bulan Ramadan, hanya ada satu ritual rutin, yakni pencucian "Jimat" atau benda-benda pusaka oleh para Kemit atau Bekel yang dipimpin Jeneng. Pencucian benda pusaka seperti gamelan dan seperangkat alat "pande besi" (pembuatan pedang, golok, pisau, dan sejenisnya) yang merupakan peninggalan Sunan Gunung Jati dilakukan pada Ramadan hari ke-20.


Pelaksanaannya setelah waktu Salat Subuh. Pencucian untuk menyambut Nuzulul Quran. Dilakukan pagi hari Bada Subuh.



Gragecarita.blogspot.com
sewarentalmobil.blogspot.com
READ MORE >> Makam Sunan Gunung Jati, Cirebon
 
Powered By essa.com | Portal Design By Sindang Laut © 2010